opto lihat situs sponsor

Kamis, 19 Oktober 2017  
 
  LIPI
depan
database
database
artikel
kegiatan
situs
info
publikasi
e-data
buku
kontak
  Artikel-artikel populer :
» daftar artikel

Prof. Nelson Tansu PhD: Sebagai Bangsa Besar Indonesia Harus MengutamakanPendidikan Pendidikan
Edy Zaqeus

Prestasi anak muda kelahiran Medan, 20 Oktober 1977 ini memang mengagumkan. Pada usia 25 tahun ia telah berhasil meraih gelar PhD di University of Wisconsin, Madison, dan kemudian menjadi profesor di universitas ternama Amerika, Lehigh University, Pensilvania. Bidang yang ditekuninya pun terbilang "berat" bagi telinga awam; semiconductor optoelectronics and semiconductor nanostructure devices. Sebuah bidang riset yang sangat diminati oleh negara-negara maju dan sangat bermanfaat bagi pengembangan teknologi komunikasi optik, sensor biokimia, sistem deteksi senjata, dll.

Kiprah Tansu di bidang ini bukan main seriusnya. Untuk bidang yang digeluti itu, ilmuwan muda ini sudah menerima 11 penghargaan, memiliki tiga hak paten atas penemuan risetnya, dan tak kurang dari 84 hasil riset maupun karya tulisnya dipublikasikan di berbagai konferensi dan jurnal ilmiah. Puluhan surat pujian dan penghargaan dia terima dari berbagai universitas ternama dari segala penjuru dunia. Ini bukti eksistensinya sebagai ilmuwan sejati, yang sangat berdidikasi pada riset dan pengajaran di bidang yang ditekuninya.

Nelson mengaku memilih universitas luar negeri sebagai wadah kiprah ilmiahnya karena semata-mata iklim keilmuan di sana sangat kondusif. Peran dan keberadaan para ilmuwan sangat dihargai dan dihormati di sana. Selain itu, fasilitas riset yang sangat dia butuhkan juga menunjang komitmennya untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang bermanfaat bagi negara dan dunia.

Di tengah-tengah kesibukannya mengajar dan melakukan penelitian-penelitian, Tansu masih bersedia menyempatkan diri diwawancarai oleh Edy Zaqeus dari Pembelajar.com. Dalam jawaban-jawabannya melalui email, Tansu menegaskan bahwa salah satu agenda terpenting yang harus diperhatikan bangsa Indonesia sekarang adalah membenahi dunia pendidikan. Jika ingin menjadi bangsa yang besar dan menjadi terang bagi dunia, maka pendidikan terbaik bagi generasi muda adalah kunci jawaban satu-satunya. Berikut petikan wawancara yang dilakukan pada 29 Desember 2004 lalu:

Bagaimana rasanya menjadi profesor di saat usia muda dan di universitas ternama lagi?

Saya merasa berterima kasih atas kesempatan untuk dapat menjadi profesor di Lehigh University di USA. Tentu saja saya sendiri tidak akan dapat mencapai segala ini tanpa dukungan dari keluarga di Indonesia, dan di Amerika juga. Dan juga bimbingan dari guru-guru, para profesor dari pendidikan dasar dan menengah di Indonesia sampai universitas di Amerika. Saya rasa saya masih harus banyak bekerja dan belajar segiat mungkin untuk bisa terus. Pertama, menghasilkan kontribusi ilmiah penting dalam bidang fisika dan engineering. Kedua, berinovasi untuk menghasilkan science and engineering yang memiliki applikasi dalam bidang teknologi. Ketiga, mampu untuk memberikan pengajaran (lecture) yang paling efektif kepada mahasiswa-mahasiswa saya. Dan keempat, mampu mendidik dan menghasilkan ilmuwan dan profesor-profesor masa depan juga.

Jadi seperti yang saya katakan, masih banyak hal-hal yang saya harus lakukan dan semua ini cuma bisa dicapai dengan kerja keras. Kalau soal filosofi sebagai professor di universitas: saya sangat mementingkan excellence in both research and teaching. Saya sendiri berusaha untuk memberikan yang terbaik untuk para mahasiswa dan juga universitas, dan hopefully juga negara.

Dalam bahasa awam, sebenarnya apa manfaat dari ilmu dan riset yang Anda geluti saat ini?

Bidang research yang saya dalami adalah semiconductor optoelectronics and semiconductor nanostructure devices, di mana saya melakukan riset baik dalam bidang experimental dan theoretically juga. Teknologi yang saya kembangkan di sini mencakup semiconductor lasers, quantum well dan quantum dot lasers, quantum intersubband lasers, InGaAsN quantum well dan quantum dots, type-II quantum well lasers, dan GaN/AlGaN/InGaN semiconductor nanostructure optoelectronic devices. Dengan menggunakan metalorganic chemical vapor deposition untuk mengontrol atom-atom di semiconductor, kita dapat melakukan bandgap engineering dari semiconductor tersebut. Penggunaan teknologi yang kita lakukan mencakup aplikasi di bidang optical communication, biochemical sensors, system deteksi untuk senjata, dan lainnya.

Ada pandangan bahwa mutu sekolah di tanah air berantakan. Anda sendiri produk dari pendidikan dasar di tanah air, tetapi toh bisa berprestasi seperti sekarang. Pendapat anda?

Saya sendiri orangnya sangat optimis. Jadi saya rasa sebenarnya bukan sistem yang menjadi masalah bagi bangsa kita untuk maju dalam bidang pendidikan. Sebenarnya banyak ilmuwan-ilmuwan Indonesia yang sukses di tingkat dunia, di Amerika Serikat dan negara maju lainnya, yang sangat dapat dibanggakan, yang dulunya juga memperoleh pendidikan dasar (dari SD sampai SMA) di Indonesia yang kita cintai ini. Kesuksesan mereka tersebar dalam bidang-bidang pendidikan, teknologi, riset, penemuan, engineering, science, dan lainnya. Beberapa contoh adalah sebagai berikut: Prof. Yohanes Surya, Prof. Ken Soetanto (professor di Waseda University, Jepang), Prof. B. J. Habibie, dan lain sebagainya. Mereka semua dulunya juga memperoleh pendidikan dasar di Indonesia.

Sebenarnya, menurut pendapat saya, saya kira sistem pendidikan dasar di Indonesia (dari SD sampai SMA) sewaktu saya masih sekolah di Indonesia sudah cukup bagus. Tetapi mungkin dalam pelaksanaan di sekolah-sekolahnya yang kurang. Siswa-siswa yang memperoleh pendidikan mereka di sekolah-sekolah top di Indonesia akan dengan mudah mendapatkan pendidikan dasar terbaik yang sebanding atau dan tidak kalah dari pendidikan di sekolah-sekolah top di Singapura, Jepang, USA, dan negara maju lainnya. Jadi ibaratnya, sistem pendidikan dasar sebenarnya tidak kalah dari negara maju lainnya. Tetapi pelaksanaan di lapangannya mungkin masih sangat sulit untuk bisa optimal. Hal ini mungkin disebabkan oleh sulitnya menyediakan guru-guru berbobot untuk mengajar di daerah-daerah. Dan juga soal dana yang terbatas. Salah satu hal yang penting untuk di-emphasize dalam kultur bangsa Indonesia adalah kita sebagai bangsa besar dengan populasi no.4 di dunia, harusnya berani menjadi bangsa yang mengutamakan pendidikan untuk generasi mendatang.

Masyarakat kita sering merasa rendah diri dengan kualitas pendidikan di negeri sendiri. Bagaimana pandangan anda?

Saya rasa bangsa Indonesia tidak perlu merasa 'rendah diri' mengenai pendidikan dasar dalam negeri. Seperti saya katakan tadi, pendidikan yang diberikan oleh sekolah-sekolah (SMA) top Indonesia sama sekali tidak kalah dengan sekolah top di negara maju. Menurut pandangan saya, saya sendiri sangat berterima kasih atas pendidikan dasar yang saya peroleh dari SD-SMA Sutomo 1 Medan, yang mana bukan hanya memberikan fondasi kuat dalam hal pengetahuan, tetapi juga soal etika hidup. Bangsa kita harus menyadari bahwa yang paling penting adalah bagaimana mengimplementasikan pendidikan dengan benar. Bukan hanya memiliki sistem yang bagus tetapi tidak dilaksanakan.

Mungkin untuk level universitas, harus diakui universitas-universitas di Indonesia masih perlu bekerja keras untuk mengejar ketertinggalan mereka dibandingkan dengan universitas-universitas top di Asia, Eropa, dan Amerika Serikat.

Menurut Anda, mana yang lebih berperan dalam suksesnya pendidikan, keuletan dan kreatifitas anak didiknya atau kurikulum dan kemampuan guru-gurunya? Saya rasa kultur dan motivasi dari pendidik atau guru dan anak-anak didik kita (siswa dan mahasiswa) yang jauh lebih penting daripada sistem pendidikan. Tentu saja kemampuan guru di Indonesia masih jauh di bawah harapan, kalau dibandingkan dengan negara maju. Sebenarnya kurikulum Indonesia tidaklah kalah dari kurikulum di negara maju, tetapi seperti saya katakan tadi, mungkin pelaksanaannya yang masih jauh dari optimal.

Mengenai kultur dan motivasi dari murid-murid Indonesia, saya rasa masih dapat dikembangkan lebih jauh. Bangsa Indonesia haruslah meyakini bahwa bagi kita, untuk menjadi bangsa besar di dunia ini, maka pendidikan adalah cara untuk mencapainya. Yang harus anak-anak muda kita idolakan janganlah melulu bintang film, penyanyi-penyanyi, atau olahragawan saja. Tetapi idolakan juga orang-orang yang sukses di bidang pendidikan dan science-teknologi.

Anda bisa ceritakan, bagaimana proses pembentukan kultur belajar di negara-negara yang maju pendidikannya?

Di kalangan masyarakat negara maju, pendidik, guru atau profesor, sangatlah dihormati. Mungkin hal ini disebabkan karena rasa sadar diri yang tinggi dari masyarakat negara maju mengenai betapa pentingnya pendidik dalam membentuk generasi mendatang. Jangan lupa juga, hampir semua penemuan penting yang menempatkan negara maju (seperti Amerika Serikat) berasal dari riset yang dilakukan oleh mahasiswa dan profesor-profesor di universitas.

Jadi di negara maju, pemerintah dan masyarakat sangat mendukung keberadaan universitas-universitas. Oleh karena itu, universitas-universitas top di Amerika Serikat selalu mendapatkan banyak sumbangan finansial dari alumni-alumni yang totalnya bisa mencapai lebih dari beberapa milyar dollar AS. Contohnya: Sumbangan alumni di Lehigh University jumlahnya lebih dari 1 milyar dollar AS! Dan semua investasi sumbangan dari alumni untuk universitas di Amerika Serikat ini akan disalurkan kembali untuk mengembangkan dan memajukan kualitas universitas bersangkutan. Misalnya dengan cara merekrut dan meng-hire profesor-profesor berkualitas tinggi, membangun fasilitas-fasilitas muktakhir untuk riset dan teaching, memberikan scholarships untuk mahasiswa-mahasiswa terbaik, dan tentunya untuk berkompetisi dengan universitas lainnya.

Kalau pembentukan kultur belajar di Indonesia?

Mungkin bukan kultur belajar siswa-siswa Indonesia yang menyebabkan problematika pendidikan di Indonesia, tetapi kultur dari masyarakat Indonesia secara keseluruhan. Masyarakat Indonesia harus menyadari bahwa investasi yang dilakukan oleh bangsa Indonesia dalam bidang pendidikan akan menunjukkan hasil di kemudian hari, yaitu generasi mendatang yang bakal membangun negara Indonesia menjadi yang lebih baik.

Saat ini, dunia pendidikan di Indonesia dipandang dalam lingkup lingkaran setan. Yang selalu dipermasalahkan adalah gonta-gantinya kebijakan pemerintah, kurikulum bongkar pasang, kualitas pendidik dianggap rendah, gaji dan kesejahteraan guru sangat jelek, minimnya fasilitas riset, dll. Pandangan Anda?

Saya setuju sekali dengan pernyataan Anda mengenai beberapa hal yang menyulitkan Indonesia dalam mengembangkan dunia pendidikan. Sangat disayangkan bahwa dunia pendidikan Indonesia terlalu tergantung pada kondisi politiknya. Saya ingat sewaktu saya masih mengenyam pendidikan dasar di SMA Sutomo 1 Medan atau sewaktu SD sampai SMA, saya rasa pendidikan dasar yang saya peroleh tersebut sangatlah berkualitas dan tidaklah kalah dengan pendidikan dasar di negara maju lainnya. Tetapi sekarang sistem pendidikan di Indonesia telah berubah terus, sampai beberapa versi sejak saya tamat SMA tahun 1995 lalu. Saya rasa kurikulum-kurikulum tersebut, baik sewaktu zaman saya, atau sekarang semuanya baik. Tetapi pelaksanaanya yang perlu dilakukan dengan seoptimal mungkin.

Jadi sebenarnya kita jangan terus menerus ganti kurikulum hanya karena adanya pemerintah baru. Sistem evalusi seperti Ebtanas yang diganti dengan UAN menjadikan tambahan confusion (kerancuan) dalam perbandingan antar siswa dari generasi yang berbeda. Jadi sistem dan kurikulum jangan diubah-ubah terlalu drastis, tetapi tentu saja boleh diperbaiki secara perlahan-lahan, dan yang penting pelaksanaannya yang harus dimaksimalkan.

Tentu saja kualitas pendidik yang rendah, terutama di daerah terpencil, jauh dari kota besar menyebabkan sulitnya mencapai pemerataan dan peningkatan kualitas pendidikan secara menyeluruh di Tanah Air. Saya kira pendidikan yang diperoleh di kota-kota besar sudah cukup baik, tetapi hal ini sulit dicapai oleh daerah-daerah terpencil.

Kualitas fasilitas riset yang masih jauh dari optimal dan kesulitan mendapatkan profesor terbaik untuk datang mengajar di universitas-universitas Indonesia juga menghambat perkembangan Indonesia untuk memiliki universitas terkenal di tingkat Asia dan dunia. Kita misalnya harus melihat komposisi profesor-profesor yang dimiliki National University of Singapore, yang merupakan salah satu universitas berkualitas tinggi di tingkat Asia, di mana profesor-profesornya berasal dari manca negara. Jadi kita harus merefleksikan diri, bagaimana kita bisa meng-attract 'foreign talent' untuk berkontribus bagi pengembangan generasi muda kita. Sekarang ini, sangatlah susah untuk menarik profesor-profesor terbaik di Amerika Serikat untuk menjadi profesor di Indonesia.

Hal prinsip apa saja yang mesti dilakukan untuk membenahi pendidikan di Indonesia?

Bangsa Indonesia harus mampu memiliki universitas-universitas berkualitas terbaik (top 10 or top 5) di tingkat Asia. Hal ini merupakan tujuan yang tidak dapat dihindari jika Indonesia ingin menjadi salah satu macan pendidikan di tingkat Asia. Dengan adanya universitas-universitas top 5 dan top 10 di tingkat Asia, maka sumber daya manusia (SDM) terbaik Indonesia dapat berkarya di dalam negeri dan juga SDM terbaik dari luar negeri dapat ditarik untuk berkontribusi dalam meningkatkan kualitas generasi muda mendatang.

Saya kira Indonesia harus berkonsentrasi untuk mengembangkan tiga universitas top-nya, misalnya UI, ITB, dan UGM, dengan berkonsentrasi bagaimana supaya tiga universitas tersebut dapat menjadi universitas terbaik di tingkat Asia. Salah satunya adalah menunjuk administrator universitas (rektor, dekan, dan ketua departemen) yang bermotivasi dan mampu membawa universitas tersebut ke tingkat Asia. Mungkin yang terbaik adalah mendapatkan administrator ini dari kalangan profesor-profesor dari universitas luar negeri yang telah memiliki banyak pengalaman dalam hal operasi universitas-universitas berkualitas tinggi. Dengan adanya rektor dan dekan yang berkualitas tinggi, maka secara otomatis kultur positif bakal ditularkan kepada seluruh komponen di universitas.

Hanya sebagian kecil dari masyarakat kita yang masih yakin bahwa Indonesia memiliki potensi human capital yang luar biasa. Menurut Anda? Oh tentu saja, Indonesia mempunyai potensi SDM yang besar. Ingat, negara kita ini adalah negara no.4 terbesar dalam hal populasi. Bayangkan jika kita mampu mendidik manusia-manusia muda Indonesia dalam beberapa generasi mendatang dengan sebaik-baiknya, maka bangsa Indonesia akan mempunyai potensi untuk menjadi salah satu negara maju di dunia. Saya kira manusia Indonesia tidaklah kalah dalam hal otak dibandingkan dengan manusia-manusia dari bangsa lainnya. Tetapi karena fasilitas yang kurang di Indonesia, maka seluruh komponen bangsa kita haruslah bekerja lebih keras dan serius untuk mengejar ketertinggalan ini.

Sekarang soal mahasiswa. Sebagian besar mahasiswa kita masih larut dalam eforia reformasi. Tiada hari tanpa demonstrasi. Adakah hal yang menurut Anda lebih strategis untuk mereka kerjakan?

Saya sendiri adalah seseorang yang berkecimpung dalam bidang pendidikan tinggi, science, dan teknologi, jadi saya bukanlah ahli dalam bidang politik. Tetapi saya memiliki opini sendiri mengenai peranan siswa dan mahasiswa dalam hal politik. Di masa chaos di negara mana pun, mahasiswa selalu terlibat dalam hal politik, yaitu dengan berdemonstrasi, sama seperti di Amerika Serikat tahun 1960-an. Sebenarnya hal ini adalah sangat disayangkan (karena disebabkan kondisi yang chaos). Sebab, mahasiswa sebenarnya haruslah berkonsentrasi dalam meningkatkan pengetahuan, mengembangkan kreafitas mereka, dan juga berusaha untuk menyumbangkan pengetahuan mereka dalam bidang expertise mereka. Tetapi sekali lagi, mungkin kondisi politik yang kurang mendukunglah yang mendorong mereka untuk berdemonstrasi.

Tentu saja ini opini pribadi saya. Mahasiswa haruslah berkonsentrasi di kampus sebagai mahasiswa yang serius dengan kegiatan akademik dan kegiatan lainnya yang mendukung pendidikan mereka (seperti riset, pendidikan tinggi, dan lainnya). Sama sekali bukan dengan aktivitas politik. Mungkin dengan kondisi politik yang sekarang yang jauh lebih baik di Indonesia, mahasiswa Indonesia dapat memberikan perhatian penuh dalam kelas lagi.

Anda percaya, nasib Indonesia ke depan ada di tangan anak-anak muda ini? Tentu saja, nasib bangsa Indonesia di masa depan berada di tangan anak-anak muda sekarang. Kalau tidak, memangnya bangsa kita harus tergantung dengan siapa? Tentu saja, anak-anak muda sekarang ini haruslah diberikan contoh-contoh, cara-cara, dan kesempatan-kesempatan untuk mampu menjadi maju dan berhasil. Jawabannya sebenarnya tentu cuma satu, yaitu pendidikan yang terbaik untuk generasi sekarang dan mendatang!

Anda bangga menjadi manusia Indonesia?

Tentu saja, saya sangat bangga menjadi manusia Indonesia. Saya sendiri lahir, besar, dan mendapatkan pendidikan dasar di Indonesia. Saya sendiri sangat kecewa dengan orang-orang Indonesia yang telah sukses di negara lain, dan lupa kepada bangsa aslinya. Setiap negara tentu saja memiliki kekurangan-kekurangan tertentu, termasuk Indonesia. Dan kita-kita ini sebagai manusia Indonesia haruslah berusaha untuk memperbaiki Indonesia dengan cara yang benar dan konstruktif, bukan hanya dengan menjelek-jelekkan, tetapi kita harus mampu memberikan ide untuk maju dan memperbaiki.

Tolong gambarkan? dalam visi Anda, seperti apakah Indonesia 20 tahun mendatang?

Generasi muda dari Indonesia mendatang diharapkan bisa mempunyai keinginan untuk menjadi manusia yang berguna bagi bangsa dan negara Indonesia, dan juga semua manusia di dunia. Di kemudian hari, bangsa Indonesia haruslah memikirkan bagaimana bisa menjadi terang bagai lilin bagi seluruh bangsa-bangsa di dunia, bukan hanya negara sendiri. Pikirkan bagaimana supaya generasi muda Indonesia bisa menjadikan Indonesia sebagai bangsa yang bisa dibanggakan oleh seluruh bangsa di dunia.

Pesan dan harapan Anda terhadap dunia pendidikan Indonesia maupun pada kalangan muda kita?

Salah satu hal yang saya harapkan dari artikel wawancara ini. Ini bukanlah tentang saya, melainkan tentang harapan supaya bangsa Indonesia tahu bahwa kita adalah bangsa yang besar. Kita merupakan bangsa yang mampu bersaing dengan bangsa-bangsa besar lainnya, jika bangsa kita mau bekerja keras. Putra-putri Indonesia haruslah sadar, hanya dengan kerja keras dan komitmen yang tinggi saja, kita sebagai bangsa Indonesia bisa maju dan bersaing di tingkat dunia.

Satu hal yang paling penting untuk seluruh bangsa Indonesia. Pendidikan tinggi di Indonesia haruslah diperbaiki sehingga kualitas universitas-universitas Indonesia bisa menjadi yang salah satu yang terbaik di tingkat Asia, hopefully top 5-10 Asia. Di sejumlah daerah atau kota-kota besar, pendidikan pra universitas di Indonesia sudah cukup bagus. Walau begitu, tetap harus ditingkatkan kualitasnya dengan pemerataan dan pengembangan pendidikan di luar kota-kota besar. We, as Indonesian, have to have the highest standard with respect to our attitudes and views on education and nurturing the future of our nation. It is time that we treat education and the future generation as the most important priorities of our country.

Saya selalu merasa, yang terpenting adalah kita harus menaruh ambisi, tujuan atau cita-cita kita yang setinggi-tingginya dan bekerja keras. Tentu saja dengan tidak melupakan akhlak dan kejujuran untuk mencapainya. Mereka yang berhasil adalah yang bekerja dan belajar keras, sangat fokus dengan tujuan, gigih, kreatif, self motivated, etis, jujur, bersikap positif, aktif dalam bertanya dan mencari jawaban. Dan yang terpenting, selalu mencintai dan menikmati apa yang dilakukannya. Manusia pintar yang tidak jujur dan tidak beretika bukanlah tujuan dari pendidikan.

Saya juga ingin menyaksikan semakin banyak orang Indonesia yang bisa datang ke AS untuk memperoleh PhD mereka, sehingga mereka bisa ikut andil dalam mengembangkan Indonesia di kemudian hari, baik dari luar maupun dari dalam negeri. Sebab, untuk membantu perkembangan di Indonesia, tidak perlu semua orang berada di Indonesia. Bisa juga dari luar negeri. Indonesia juga harus bisa melihat contoh dari berbagai negara lainnya yang jauh lebih kecil tetapi sukses seperti Taiwan dan Singapura, di mana sangat banyak yang menjadi professor dan ilmuwan sukses di AS. Untuk menjadi bangsa yang maju sekali, bngsa kita harus bisa bersaing dengan yang terbaik di dunia, bukan hanya di Indonesia.

Saya berharap Indonesia sebagai negara nomor 4 terbesar di dunia haruslah mempunyai universitas yang bagus, yang semoga akan menjadi salah satu universitas top di Asia (top 5 or 10). It is time for us to make education in Indonesia as the very first priority in every children's goal! *

*Informasi lengkap mengenai curriculum vitae dan hasil-hasil riset Nelson Tansu dapat dilihat di: http://www3.lehigh.edu/engineering/ece/tansu.asp Beberapa majalah yang mendeskripsikan risetnya dapat dilihat di website berikut:

  1. http://www.sciencedaily.com/releases/2003/12/031217073811.htm
  2. http://www.innovations-report.com/html/reports/physics_astronomy/report-24251.html
  3. http://www3.lehigh.edu/engineering/news/tansureceivespatent.asp

Sumber : pembelajar.com (31 Januari 2005)

» kirim ke teman
» versi cetak
revisi terakhir : 2 Maret 2005

 

  Dikelola oleh TGJ LIPI Hak Cipta © 2000-2017 LIPI